Disini saya menjelaskan tentang apa itu iso 9241 :
ISO 9241 : persyaratan ergonomis untuk pekerjaan kantor dengan terminal tampilan visual. Parts 10-17 Parts 10-17

ISO 9241 adalah multi-bagian standar yang mencakup beberapa aspek untuk orang bekerja dengan komputer .. Meskipun persyaratan ergonomis awalnya untuk pekerjaan kantor dengan terminal tampilan visual (VDT) itu sedang retitled ke generik lebih Ergonomi Sistem Interaksi Manusia oleh ISO . Sebagai bagian dari perubahan ini, ISO adalah standar remunerasi sehingga dapat mencakup topik yang lebih banyak. Bagian pertama yang dinomori ulang adalah bagian 10 (sekarang dinomori ulang ke bagian 110).
Multi Standar revisi ini disusun sebagai serangkaian standar berjumlah “ratusan” sebagai berikut:
• 100 series: Software ergonomics 100 seri: ergonomi Perangkat Lunak
• 200 series: Human system interaction processes 200 seri: interaksi sistem proses Manusia
• 300 seri: Menampilkan dan tampilan perangkat keras yang berhubungan
• 400: perangkat input Fisik – prinsip ergonomi
• 500 seri: ergonomi Tempat Kerja
• 600 seri: ergonomi Lingkungan
• 700 seri: domain Aplikasi – Ruang Kontrol
• 900 seri: interaksi Taktil dan haptic
28 bagian dari standar adalah:
• Bagian 1:Pengantar umum
• Bagian 2: Pedoman mengenai persyaratan tugas
• Bagian 4: Persyaratan Keyboard
• Bagian 5: Workstation tata letak dan persyaratan postural
• Bagian 6: Pedoman di lingkungan kerja
• Bagian 9: Persyaratan untuk perangkat input keyboard non-
• Bagian 11: Pedoman pada kegunaan
• Bagian 12: Penyajian informasi
• Bagian 13: bimbingan Pengguna
• Bagian 14: dialog Menu
• Bagian 15: dialog Command
• Bagian 16: dialog manipulasi langsung
• Bagian 17: Formulir mengisi dialog
• Bagian 20: Aksesibilitas pedoman untuk peralatan dan pelayanan TIK
• Bagian 110: Prinsip Dialog
• Bagian 151: Pedoman World Wide Web user interface
• Bagian 171: Pedoman aksesibilitas perangkat lunak
• Bagian 300: Pengantar elektronik persyaratan tampilan visual
• Bagian 302: Istilah untuk tampilan visual elektronik
• Bagian 303: Persyaratan untuk tampilan visual elektronik
• Bagian 304: User Cara uji kinerja untuk tampilan visual elektronik
• Bagian 305: Cara Optical uji laboratorium untuk tampilan visual elektronik
• Bagian 306: metode penilaian lapangan untuk tampilan visual elektronik
• Bagian 307: Cara uji Analisis dan kepatuhan untuk tampilan visual elektronik
• Bagian 308: Permukaan-konduksi elektron-emitor display (SED)
• Bagian 309: Organic light-emitting diode (OLED) menampilkan
• Bagian 400: Principles and requirements for physical input input fisik
• Bagian 410: Kriteria Desain untuk perangkat input fisik

Bagian

ISO 9241-1
(1997) persyaratan ergonomis untuk pekerjaan kantor dengan terminal tampilan visual (VDT) – Umum Pendahuluan Bagian ini memperkenalkan multi-bagian standar ISO 9241 untuk persyaratan ergonomis untuk penggunaan terminal tampilan visual untuk tugas-tugas kantor dan menjelaskan beberapa prinsip dasar yang melandasi . Ini memberikan beberapa petunjuk tentang bagaimana menggunakan standar dan menjelaskan bagaimana kesesuaian ke bagian dari ISO 9241 harus dilaporkan.

ISO 9241-2
(1993) Pedoman persyaratan tugas Bagian ini berkaitan dengan desain tugas dan pekerjaan yang melibatkan bekerja dengan terminal tampilan visual. organisations. Hal ini memberikan pedoman bagaimana kebutuhan pekerjaan dapat diidentifikasi dan ditetapkan dalam organisasi individu dan bagaimana persyaratan tugas dapat dimasukkan ke dalam perancangan sistem dan proses pelaksanaan.

ISO 9241-3
(1993) persyaratan menampilkan Visual Bagian ini menetapkan persyaratan ergonomi untuk layar tampilan yang menjamin bahwa mereka dapat membaca dengan nyaman, aman dan efisien untuk melakukan tugas kantor.. Meskipun khusus menangani menampilkan digunakan di kantor, adalah tepat untuk menentukan hal itu untuk sebagian besar aplikasi yang memerlukan menampilkan tujuan umum untuk digunakan di lingkungan kantor-suka.

ISO-9241-302, 303, 305, 307:2008 cacat pixel
Menarik bagi pengguna komputer awam adalah definisi-panel TV flat dan memantau cacat pixel disediakan dalam-9241-3xx seri standar ISO (yang obsoletes ISO 13406-2 ). Ini mengidentifikasi tiga kelas untuk mengukur cacat pixel di monitor panel datar:
• Kelas 0 panel benar-benar bebas cacat, termasuk tidak ada pixel penuh atau sub-pixel
defects. cacat.

Kelas 1 panel izin salah satu atau semua hal berikut:
o 1 purna terang (“terjebak pada putih”) pixel
o 1 purna gelap (“terjebak off”) pixel
o 2 tunggal atau ganda terang atau gelap sub-pixel
o 3 sampai 5 “terjebak pada” atau “terjebak off” sub-pixel (tergantung pada jumlah
each) masing-masing)

• Kelas 2 panel izin salah satu atau semua hal berikut:
o 2 terang piksel penuh
o 2 gelap piksel penuh
o 5-10 tunggal atau ganda terang atau gelap sub-pixel (sekali lagi, tergantung pada
jumlah masing-masing; tidak lebih dari 5 subpiksel terang (“terjebak pada”) diperbolehkan).

• Kelas 3 panel izin salah satu atau semua hal berikut:
o 5 terang piksel penuh
o 15 gelap piksel penuh
o 50 tunggal atau ganda sub-pixel terjebak atau mematikan

Pada 2010, sebagian besar premi produsen panel bermerek menentukan produk mereka sebagai Class 0, mengharapkan sejumlah kecil kembali karena kegagalan awal di mana item tertentu gagal memenuhi Kelas 0 tetapi akan bertemu Kelas 1. produsen panel Anggaran cenderung untuk menentukan produk mereka sebagai Kelas 1. Kebanyakan premium branded jadi produsen produk (TV ritel, monitor, Laptop, dll) cenderung untuk menentukan produk mereka sebagai pertemuan Kelas 1 bahkan ketika mereka memiliki Kelas 0 panel yang ditentukan dalam. premi Beberapa merek jadi produsen produk sudah mulai menentukan produk mereka sebagai Kelas 0 atau menawarkan Kelas 0 jaminan untuk premi tambahan.

ISO 9241-4
(1998) persyaratan Keyboard Bagian ini menentukan karakteristik ergonomi desain keyboard alfanumerik yang dapat digunakan dengan nyaman, aman dan efisien untuk melakukan tugas kantor. diatur terpisah di berbagai bagian dari ISO / IEC 9995: 1994 Informasi Pengolahan – Keyboard Layouts untuk Teks dan Kantor Sistem

ISO 9241-5
tata letak dan persyaratan postural bagian ini menetapkan persyaratan ergonomi untuk tempat kerja Visual Display Terminal yang akan memungkinkan pengguna untuk mengadopsi sikap yang nyaman dan efisien.

ISO 9241-6
(1999) Persyaratan Lingkungan Bagian ini menetapkan persyaratan ergonomi untuk Visual Display Terminal lingkungan kerja yang akan memberikan pengguna dengan kondisi kerja yang nyaman, aman dan produktif.

ISO 9241-7
(1998) persyaratan Tampilan dengan refleksi Bagian ini menetapkan metode pengukuran silau dan refleksi dari permukaan layar tampilan, termasuk mereka dengan perlakuan permukaan.

ISO 9241-8
(1997) Persyaratan untuk warna yang ditampilkan bagian ini menetapkan persyaratan untuk menampilkan aneka warna yang sebagian besar di samping persyaratan monokrom di Bagian 3.

ISO 9241-9
(2000) Persyaratan untuk perangkat input keyboard non-bagian ini menetapkan persyaratan ergonomi untuk perangkat masukan non-keyboard yang dapat digunakan bersama dengan terminal tampilan visual. Ini juga termasuk saran untuk tes kinerja pengguna berbasis alternatif cara menunjukkan kesesuaian. Standar ini mencakup perangkat seperti trackball, mouse dan perangkat menunjuk lainnya, tetapi tidak alamat input suara.

ISO 9241-110
Bagian ini membahas dengan prinsip-prinsip ergonomi umum yang berlaku untuk desain dialog antara manusia dan sistem informasi:
• kesesuaian untuk tugas,
• kesesuaian untuk belajar,
• kesesuaian untuk individualisasi,
• sesuai dengan harapan pengguna,
• descriptiveness diri,
• pengendalian, dan
• toleransi kesalahan.

ISO 9241-11
(1998) Bagian ini berkaitan dengan sejauh mana suatu produk dapat digunakan oleh pengguna tertentu untuk mencapai target yang ditetapkan dengan efektivitas, efisiensi dan kepuasan dalam konteks tertentu digunakan.

ISO 9241-12
(1998) Penyajian informasi Bagian ini berisi rekomendasi khusus untuk penyajian dan mewakili informasi tentang tampilan visual. Ini mencakup panduan tentang cara-cara merepresentasikan informasi yang kompleks menggunakan kode alfanumerik dan grafis / simbolik, tata letak layar, dan desain serta penggunaan jendela.

ISO 9241-13
(1998) bimbingan User Bagian ini memberikan rekomendasi untuk desain dan evaluasi bimbingan pengguna atribut pengguna perangkat lunak antarmuka Anjuran termasuk, Komentar, Status, Bantuan On-line dan Kesalahan Manajemen.

ISO 9241-14
(1997) Menu dialog Bagian ini memberikan rekomendasi untuk desain ergonomis dari menu yang digunakan dalam dialog-pengguna komputer. Rekomendasi mencakup struktur menu, navigasi, pemilihan opsi dan eksekusi, dan penyajian menu (dengan berbagai teknik termasuk windowing, panel, tombol, ladang, dll).

ISO 9241-15
(1998) Command dialog bahasa Bagian ini memberikan rekomendasi untuk desain ergonomis bahasa perintah yang digunakan dalam dialog-pengguna komputer. The recommendations cover command language structure and syntax. Rekomendasi mencakup perintah struktur bahasa dan sintaksis, representasi perintah, pertimbangan input dan output, dan umpan balik dan bantuan.

ISO 9241-16
(1999) dialog manipulasi langsung Bagian ini memberikan rekomendasi untuk desain ergonomis dialog manipulasi langsung, dan termasuk manipulasi obyek, dan desain metafora, objek dan atribut. Ini mencakup aspek-aspek Graphical User Interface yang secara langsung dimanipulasi, dan tidak tercakup oleh bagian lain dari ISO 9241.

ISO 9241-17
(1998) Formulir-mengisi dialog Bagian ini memberikan rekomendasi untuk desain ergonomis pengisian formulir dialog. Rekomendasi meliputi struktur bentuk dan pertimbangan output, pertimbangan masukan, dan navigasi bentuk.
• ISO 9241 (Ergonomic Requirements for Office Work with Visual Display Terminals – VDTs), merupakan standard yang dipersiapkan oleh Sub-Committee SC-4 (Ergonomics of Human–System Interaction) dan Working Group – WG 3 (Control, Workplace, and Environmental Requirements). Ada 17 (tujuh belas) bagian yang dibahas oleh ISO 9241; sedangkan yang terkait dengan perancangan stasiun kerja (work station) dalam hal ini dicakup di ISO 9241-5 (bagian # 5).

• ISO 9241 secara umum membahas hal-hal yang terkait dengan upaya peningkatkan kinerja (performance) dan kenyamanan dalam pengoperasian fasilitas kerja jalan meminimalkan resiko keselamatan maupun kesehatan kerja. Fokus perancangan terutama sekali ditujukan untuk penggunaan VDTs (Visual Display Terminals) yang umum dijumpai dalam aktivitas kerja perkantoran (office work) dengan tipikal posisi kerja sangat bervariasi seperti duduk membungkuk, tegak atau rebah bersandar; berdiri atau bergantian antara duduk-berdiri).

• ISO 9241 terdiri atas 17 (tujuh belas) bagian, sebagai berikut :
Part 1 – General Introduction Part 10 — Dialogue Principles
Part 2 – Guidance on Task Requirements Part 11 — Guidance on Usability
Part 3 – Visual Display Requirements Part 12 — Presentation of Information
Part 4 – Keyboard Requirements Part 13 — User Guidance
Part 5 – Workstation Layout and Postural Requirements Part 14 — Menu Dialogues
Part 6 – Guidance on the Work Environment Part 15 – Command Dialogues
Part 7 – Requirements for Display with Reflections Part 16 – Direct-Manipulation Dialogues
Part 8 – Requirements for Displayed Colours Part 17 – Form Filling Dialogues
Part 9 – Requirements for Non-Keyboard Input Devices

ISO 9241-5 — merupakan salah satu bagian dari ISO 9241 (total sebanyak 17 bagian/parts) dengan tema umum “Ergonomic Requirements for Office Work with Visual Display Terminals – VDTs” — membahas mengenai prinsip-prinsip ergonomi yang dipersyaratkan maupun perlu diperhatikan oleh mereka yang akan menggunakan, merancang maupun mengadakan peralatan dari sebuah stasiun kerja (office tasks) yang memakai VDTs. Secara khusus, prinsip dan persyaratan ergonomis yang ditetapkan dalam ISO 9241 bisa diaplikasikan untuk menentukan spesifikasi teknis yang harus dipenuhi dalam perancangan fasilitas kantor seperti furniture, komputer, dan sebagainya.

•ISO 9241-5 dilengkapi dengan annex A (Anthropometric Data Needed for Workstation Design and Selection) yang berisikan informasi data yang terkait dengan ukuran tubuh manusia (antropometri) yang diperlukan untuk setiap perancangan produk, fasilitas kerja maupun stasiun kerja yang akan berinteraksi dengan manusia (operator). Data antropometri yang harus dipilih haruslah cukup untuk merefleksikan bentuk (shapes) maupun ukuran (sizes) anggota tubuh dari populasi pemakai yang dikehendaki. Untuk perancangan furniture, peralatan kerja maupun stasiun kerja biasanya akan difokuskan pada populasi group orang dewasa (adult people) yaitu mereka yang berusia antara 16 – 65 tahun, dan biasanya pula data antropometri ini akan dipilah-pilah berdasarkan jenis kelamin, usia, dan jenis ras/etnis-nya. Gambar A-1 akan menunjukkan dimensi-dimensi ukuran tubuh (antropometri) yang penting untuk diukur dan diketahui datanya guna merancang fasilitas kerja (VDT workplaces) baik untuk posisi kerja duduk maupun posisi kerja berdiri.